Bamsoet: IMI Akan Berikan Pelatihan Safety and Defensive Driving Untuk Pengamanan VVIP

  • Bagikan

Terima Pembalap Ananda Mikola dan Moreno Soeprapto 

JAKARTA – Ketua MPR RI Bambang Soesatyo yang juga Ketua Umum Ikatan Motor Indonesia (IMI) menekankan sebagai sebuah organisasi, IMI tidak hanya memiliki program memajukan industri dan olahraga otomotif saja. Melainkan juga memberikan pelatihan safety and defensive driving kepada berbagai institusi, seperti Polri, TNI, BIN, BNPT, BNN, KPK hingga Paspampres, yang melakukan pengawalan VIP hingga VVIP.

“IMI memiliki program kerja training of trainer (ToT) kepada personil Polri, BIN dan TNI yang terlibat dalam pengawalan VIP hingga VVIP. Sehingga skill mereka dalam safety and defensive driving selalu meningkat. Mengingat teknologi kendaraan, baik dalam roda empat maupun roda dua, setiap waktu selalu ada pembaharuan. Dari mulai teknik clutching (penggunaan kopling), weight-shifting (penggunaan berat kendaraan) hingga braking (penggunaan rem),” ujar Bamsoet usai menerima tokoh balap nasional sekaligus pengelola Sirkuit Sentul dan pengurus IMI Pusat 2021-2024, Ananda Mikola dan Moreno Soeprapto, di Ruang Kerja Ketua MPR RI, Jakarta, Selasa (26/1/21).

Ketua Umum IMI dan DPR RI ke-20 ini menjelaskan, para pembalap motor dan mobil kebanggaan Indonesia, seperti Ananda Mikola dan Moreno Soeprapto dan para pembalap senior lainnya yang telah memiliki lisensi internasional, akan menjadi pelatih dalam ToT tersebut. Sehingga para pengawal VIP dan VVIP bisa mengambil langsung ilmu dari pembalap kebanggaan Indonesia, yang sudah terbukti memiliki kemampuan lebih dalam mengemudikan kendaraan. Dari mulai bermanuver, mengintai, escape, hingga menghindari kecelakaan di tengah situasi jalan yang sedang tak terkendali.

Bamsoet Terima Pembalap Ananda Mikola dan Moreno Soeprapto 2

“Pada prinsipnya, safety driving menekankan keterampilan berkendara berdasarkan standar keselamatan. Sementara defensive driving menekankan pendekatan intelektual tentang bagaimana cara mengemudi dengan aman, benar, efektif, efisien, dan bertanggungjawab serta mampu keluar dari situasi sulit saat menghadapi sergapan,” jelas Bamsoet.

Mantan Ketua Komisi III DPR RI dan Kepala Badan Bela Negara FKPPI ini menerangkan, selain kepada para pengawal VIP dan VVIP, IMI juga akan memberikan pelatihan kepada masyarakat luas. Khususnya, kepada para pengendara kendaraan umum, agar bisa lebih meningkatkan skill safety driving. Sehingga dapat menekan angka kecelakaan lalu lintas.

“Dalam buku Potret Lalu Lintas di Indonesia Tahun 2019 yang dikeluarkan Korlantas Polri, mencatat pada tahun 2018 terdapat 141.428.052 unit kendaraan bermotor di Indonesia. Sebanyak 81,58 persennya merupakan kendaraan sepeda motor. Di sepanjang tahun 2018, dari 196.457 kecelakaan lalu lintas, 73,49 persennya melibatkan sepeda motor,” terang Bamsoet.

Wakil Ketua Umum Pemuda Pancasila ini menambahkan, selama rentang waktu 2015-2018, lebih dari 95 persen kejadian kecelakaan lalu lintas terjadi pada kondisi jalan yang baik. Dari segi lokasi terjadinya kecelakaan lalu lintas, sebesar 25,20 persen terjadi di jalan nasional, 25,69 persen di jalan provinsi, dan 40,54 persen di jalan kabupaten/kota, serta 8,57 persen di jalan desa.

“Menandakan bahwa faktor jalan raya yang buruk bukanlah pemicu tertinggi terjadinya kecelakaan lalu lintas. Karena di jalan yang baik saja, ternyata angka kecelakaan lalu lintasnya sangat tinggi. Penyebab terbesar terjadinya kecelakaan justru karena ketidak hati-hatian, kelalaian dan ketidak mampuan (humans error) pengemudi dalam mengemudikan kendaraannya. Serta ketidakpatuhan terhadap prosedur keselamatan berlalu lintas,” pungkas Bamsoet. (*)

banner 120x600
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *