Respons Ketua MPR RI atas Isu Aktual Rabu 8 Juli 2020

  • Bagikan

Mendorong Kemenpan-RB memberikan kesempatan kepada pimpinan 96 Lembaga Negara yang dianggap kinerjanya tidak maksimal, untuk menjelaskan kondisi sebenarnya agar putusan yang diambil dapat diterima semua pihak.

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo merespons sejumlah isu aktual pada Rabu (8/7/2020). Di antaranya terkait dengan perampingan 96 lembaga negara, anggaran tambahan untuk pemulihan ekonomi sektor pertanian, lonjakan pasien Covid-19, dan transformasi pendidikan.

*1. Sehubungan dengan rencana pemerintah yang akan melakukan perampingan 96 lembaga negara dengan pertimbangan bahwa lembaga tersebut tidak bekerja secara efektif maupun produktif, respon Ketua MPR RI:*

A. Mendorong agar sebelum rencana tersebut dilaksanakan, dilakukan kajian kompetensi dengan analisa jabatan sehingga putusan yang diambil mengenai perampingan/pembubaran lembaga negara (LN) dilakukan sudah berdasarkan kajian yang komprehensif.

B. Mendorong pemerintah, dalam hal ini Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan-RB) terlebih dahulu mengevaluasi lembaga-lembaga maupun komisi yang urgensinya belum maksimal, sehingga Kemenpan-RB memiliki parameter untuk menentukan lembaga yang dapat dibubarkan, di merger maupun yang tetap dilanjutkan.

C. Mendorong Kemenpan-RB memberikan kesempatan kepada pimpinan 96 Lembaga Negara yang dianggap kinerjanya tidak maksimal, untuk menjelaskan kondisi sebenarnya agar putusan yang diambil dapat diterima semua pihak. D. Mendorong Kemenpan-RB untuk mempertimbangkan nasib pegawai yang lembaga tempatnya bekerja dilakukan perampingan, mengingat kondisi saat ini cukup berat ditengah pademi Covid-19.

*2. Perlunya anggaran tambahan dalam rangka pemulihan ekonomi sektor pertanian pasca pandemi Covid-19, yaitu penambahan pagu anggaran sebesar Rp 10 triliun pada 2021, respon Ketua MPR RI:*

A. Mendorong pemerintah, dalam hal ini Kementerian Keuangan, dan juga DPR RI untuk mendukung tambahan anggaran yang diajukan oleh Kementerian Pertanian agar seluruh keperluan di sektor pertanian dapat memadai dan dapat mendukung program ketahanan pangan, dengan meningkatkan produksi pertanian agar menghasilkan pangan yang berkualitas.

B. Mendorong pemerintah, dalam hal ini Kementerian Pertanian, untuk melaksanakan program strategis yang diprioritaskan, agar dalam peningkatan kapasitas produksi pangan, diversifikasi pangan lokal, penguatan cadangan dan sistem logistik pangan, maupun pengembangan pertanian modern dapat dicapai sesuai yang ditargetkan.

C. Mendorong pemerintah, dalam hal ini Kementerian Pertanian, dapat melakukan peningkatan produksi pangan utama sesuai yang ditetapkan dalam Rencana Kerja Pemerintah (RKP) 2021, khususnya dalam rangka pemulihan ekonomi pasca pandemi Covid-19, yang mana sektor pertanian menjadi tumpuan bagi masyarakat perdesaan. D. Mendorong pemerintah, dalam hal ini Kementerian Pertanian, untuk melakukan efisiensi anggaran namun dapat mencapai target nasional tepat sasaran.

3. Jumlah pasien baru Covid-19 di sejumlah daerah terus meningkat semenjak pemerintah menerapkan kebijakan tatanan normal baru (new normal). Tidak hanya di DKI Jakarta dan Jawa Timur, lonjakan jumlah kasus juga terjadi di Sulawesi Selatan dan Daerah Istimewa Yogyakarta, respon Ketua MPR RI:

A. Mendorong pemerintah dan Tim Gugus Tugas Covid-19 disamping terus melakukan tes Covid-19 secara masif, juga tetap menyampaikan informasi bahwa new normal bukan berarti pandemi Covid-19 sudah pulih, sehingga diharapkan pengertian masyarakat dan tetap melaksanakan protokol kesehatan dan menjaga jarak.

B. Mendorong pemerintah daerah mengevaluasi pelaksanaan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) maupun penerapan era new normal untuk mencari penyebab masih terjadinya lonjakan kasus Covid-19 di sejumlah daerah.

C. Mendorong pemerintah pusat dan pemda untuk terus menggencarkan sosialisasi bahaya Covid-19 kepada masyarakat, serta bagaimana cara pencegahan tertular Covid-19, baik melalui media siber, siaran maupun media online sehingga dapat menggugah kesadaran masyarakat untuk ikut mencegah penyebaran Covid-19 dan benar-benar menerapkan protokol kesehatan pencegahan Covid-19 dalam beraktivitas.

D. Mendorong pemerintah untuk bekerjasama dengan masyarakat untuk terus, berkomitmen dalam berupaya menekan meningkatnya penyebaran virus Covid-19 dimasa new normal.

4. Transformasi pendidikan harus dilakukan dengan cepat untuk melakukan reformasi pendidikan, sehingga dapat dilakukan perubahan untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia, khususnya di era 4.0, respon Ketua MPR RI:

A. Mendorong pemerintah, khususnya Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan/Kemendikbud, dalam melakukan transformasi pendidikan untuk memperhatikan kualitas dan kuantitas guru/tenaga pengajar, dan kemampuan siswa/i dalam menyerap materi yang disampaikan oleh guru, dikarenakan peran guru/tenaga pengajar sangat berpengaruh terhadap pendidikan yang akan diterima oleh siswa/i di sekolah.

B. Mendorong pemerintah, dalam hal ini Kemendikbud, untuk berupaya agar guru dapat bersinergi melakukan perubahan-perubahan, serta memberikan fasilitas yang memadai maupun memberikan pelatihan untuk mengembangkan kemampuan guru, termasuk melalui remunerasi yang baik.

C. Mendorong pemerintah, dalam hal ini Kemendikbud, untuk berupaya membentuk guru yang berkualitas melalui program-program pendidikan dan pelatihan, seperti pemberian pelatihan calon guru di Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan (LPTK), dikarenakan guru mempunyai tanggung jawab yang besar dalam mencerdaskan bangsa.

D. Mendorong pemerintah, dalam hal ini Kemendikbud, untuk memperbaiki pola rekruitmen guru agar dapat menjadi lebih baik dan optimal. E. Mendorong pemerintah, dalam hal ini Kemendikbud, berupaya agar guru-guru juga dapat lebih melek teknologi dan siap menggunakan teknologi untuk pembelajaran, terlebih lagi saat ini di tengah pandemi Covid-19 yang lebih banyak menggunakan teknologi untuk metode pembelajaran. ****

banner 120x600
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *